Total Tayangan Laman

16.2.13

CONTOH.PROPOSAL SKRIPSI OLAHRAGA


 1.      Judul Penelitian
ANALISIS STRATEGI POTENSI PEMBINAAN OLAHRAGA PRESTASI DI DAERAH KABUPATEN PINRANG DALAM MENYONGSONG PEKAN OLAHRAGA DAERAH YANG KE XIV DI KABUPATEN PANGKEP TAHUN 2010

2. Latar Belakang
   Sebagaimana diamanahkan dalam Undang-Undang No.25 Thn 2000 (selanjutnya disingkat UU No.25/2000) tentang program pembangunan nasional (PROPENAS) tahun 2000 sampai 2004 khususnya dalam bidang olahraga adalah :
Program pengembangan dan keserasian kebijakan olahraga
1.      Program pengembangan dan keserasian kebijakan olahraga
2.      Program pemasyarakatan olahraga
3.      Program pemanduan bakat dan bibit olahraga
4.      Program peningkatan prestasi olahraga
    Ditambah Undang-Undang Republik Indonesia nomor 3 tahun 2005 tentang system keolahragaan nasional. Kemudian berjalannya otonomi daerah yang memberikan motivasi kepada kita semua dalam rangka pengembangan suatu wilayah dalam sauna yang kondusif dan dalam wawasan yang demokratis dilanjutkan lagi dengan adanya kebijakan bupati Kabupaten Pinrang yang berfokus pada peningkatan sumberdaya manusia masyarakat Kabupaten Pinrang khususnya pada bidang pendidikan jasmani dan olahraga di sekolah-sekolah dan masyarakat sebagai subsistim pendidikan secara menyeluruh yang nantinya dapat meningkatkan kualitas fisik, karakter, etika, disiplin, dan kepribadian masyarakat Pinrang.
    Tolak ukur keberhasilan pembinaan prestasi olahraga yang dicapai oleh Kabupaten Pinrang pada pekan olahraga daerah (PORDA) dari tahun ke tahun mengalami peningkatan, walaupun pada pekan olahraga daerah di Kabupaten Bone sedikit mengalami peningkatan peringkat yaitu dari peringkat ke XXII di Kabupaten Palopo dan di Kabupaten Bone peringkat ke VIII namun perolehan medali tersebut tidak signifikan. Pada pekan olahraga daerah ke XIII di Kabupaten Bone kabupaten pinrang meduduki peringkat ke  VIII dengan medali emas 7 dari total medali emas yang di perebutkan 296 medali emas. Pada medali  perak 9  dari total medali perak yang di perebutkan 296 medali perak sedangkan medali perunggu 28 dari total medali perunggu yang di perebutkan 398 medali perunggu
    Ditambah lagi dengan adanya kebijakan bupati Kabupaten Pinrang yang berfokus pada peningkatan sumberdaya manusia masyarakat Kabupaten Pinrang khususnya pada bidang pendidikan jasmani dan olahraga di sekolah-sekolah dan masyarakat sebagai subsistim pendidikan secara menyeluruh yang nantinya dapat meningkatkan kualitas fisik, karakter, etika, disiplin, dan kepribadian masyarakat Pinrang.
   Berdasarkan prestasi yang dicapai Kabupaten Pinrang pada pekan olahraga daerah yang ke XIII di Kabupaten Bone tahun 2006, maka sangat jelas bahwa perlu ada keserasian antara pemerintah kabupaten dan para pemegang kebijakan yang ada di Kabupaten Pinrang dalam pengembangan olahraga prestasi, guna mendukung program keolahragaan. Hal ini dimaksudkan agar terjadi sinergi dalam pengembangan olahraga prestasi di Kabupaten Pinrang dan efisiensi penggunaan dana peningkatan prestasi olahraga.
   Beberapa factor yang sangat berpengaruh dalam pengembangan   olahraga prestasi di Kabupaten Pinrang :
1.            Sumberdaya manusia olahraga (pelatih, atlit, wasit dan pengurus olahraga )
2.            Sarana dan prasarana
3.            Kebijakan pemerintah daerah Kabupaten Pinrang  
4.            Kinerja organisasi
   Namun demikian factor potensi wilayah dan jumlah penduduk turut menunjang didalamnya.  Kabupaten Pinrang mempunyai luas wilayah 1.961,77 km2 persegi dan wilayah sebelah barat berbatasan: Selat Makassar dan Kabupaten Poliwali Mandar, wilayah sebelah timur berbatasan: Kabupaten Engrekang dan Kabupaten Sidrap, wilayah sebelah selatan berbatasan: Kota Pare-Pare dan wilayah sebelah utara: Kabupaten Tanatoraja.   dengan jumlah penduduk ± 313.801 jiwa, dengan jumlah laki-laki 156.405 jiwa dan jumlah perempuan 157.396 jiwa dengan laju pertumbuhan penduduk 8,45 % yang tersebar 12 kecamatan 104 desa dan kelurahan. Sumber penghasilan masyarakat pinrang dari sector pertanian: (data BPS Sul Sel tahun 2006). Faktor- factor ini perluh diakomodasikan oleh KONIDA Kabupaten Pinrang  dalam suatu program jangka panjang .
   Dari berbagai program pembinaan olahraga prestasi 10 tahun terakhir belum memperlihatkan hasil yang maksiamal. Penetapan  cabang olahraga perioritas atau unggulan seharusnya ditetapkan berdasarkan sumber daya manusia olahraga (pengurus, pelatih, wasit dan atlet), sarana dan prasarana olahraga yang dimiliki dan kebijakan pemerintah dalam penyediaan dana pembinaan olahraga prestasi.
Di kabupaten pinrang di perlukan suatu komitmen yang tinggi dan di tindak lanjuti oleh kebijakan pemerintah dalam penyediaan dana pembinaan prestasi olahraga serta transparansi yang akuntabel didalam pengembangan potensi pembianaan olahraga prestasi.
   Sehubungan dengan itu, pemerintah daerah dan komite olahraga nasional Indonesia kabupaten pinrang sebagai badan pengelolah tertinggi dalam pengembangan olahraga prestasi di daerah perluh menyikapi fenomena ini dan membuat langkah-langkah strategis untuk pengembangan olahraga prestasi di kabupaten pinrang . Salah satu langkah yang mendasar perluh dilakukan adalah  perluhnya data empirik tentang sumber daya manusia  (atlet, pelatih, dan pengurus cabang olahraga).  Sarana – Prasarana Olahraga, Kebijakan Pemerintah Daerah Kabupaten Pinrang dan pendanaan dalam menetapkan strategi untuk mempersiapkan potensi pembinaan prestasi olahraga daerah Kabupaten Pinrang dalam menyongsong Pekan Olahraga Daerah yang Ke XIV di Kabupaten Pangkep tahun 2010

2.      Rumusan Masalah

  1. Cabang olahraga apa yang perluh dibina untuk persiapan PORDA ke XIV di Kabupaten Pangkep 2010?
  2. Faktor-faktor apa yang perluh dibenahi untuk persiapan PORDA ke XIV di Kabupaten Pangkep 2010?

4. Tujuan Penelitiaan

Tujuan yang ingin di capai dalam penelitian ini adalah :
  1. Untuk mengetahui dan mendeskripsikan kondisi sumberdaya manusia olahraga yang di miliki pada cabang olahraga prestasi di kabupaten pinrang.
  2. Untuk mengetahui dari kondisi sarana-prasarana yang dimiliki pada cabang olahraga prestasi di kabupaten pinrang.
  3. Untuk mengetahui kebijakan pemerintah menetapakan dana Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) dalam meningkatkan prestasi olahraga di Kabupaten Pinrang.
  4. Untuk mengetahui kinerja organisasi terhadap pembinaan prestasi pada cabang olahraga di Kabupaten Pinrang.

5. Manfaat Penelitian

1.      Manfaat bagi pemerintah daerah kabupaten pinrang dan KONI Kabupaten Pinrang
a.       Menjadi acuan dalam membuat dan menetapkan kebijakan bagi pemerintah Kabupaten Pinrang dalam pengembangan olahraga prestasi olahraga dalam menyongsong pekan olahraga daerah ke XIV di Kabupaten Pangkep.
b.      Menjadi acuan dalam menetapkan pemetaan cabang olahraga prestasi di Kabupaten Pinrang
c.       Dapat menjadi acuan dalam menyusun dan menetapkan program pembinaan jangka panjang KONI Kabupaten Pinrang menyongsong pekan olahraga daerah ke XIV di Kabupaten Pangkep tahun 2010 dan pekan olahraga daerah tahun 2014
2.      Manfaat bagi pengurus cabang olahraga:
a.        Dapat menjadi acuan dalam menyusun program peningkatan kualitas pengurus dan pelatih dan atlet.
b.       Dapat menjadi dasar dalam memperbaiki dan meningkatkan kualitas manajemen cabang olahraga prestasi sehingga dapat mendorong atlet untuk berprestasi yang lebih tinggi.
3.      Menjadi bahan informasi bagi instansi terkait.
4.      Menjadi bahan informasi bagi guru olahraga dan pelatih olahraga agar dapat meningkatkan SDM karirnya.
5.      Hasil penelitian ini dapat menjadi bahan acuan untuk peneliti selanjutnya dengan harapan dapat di kembangkan dengan variable dan permasalahan yang lebih luas.
6.      Bagi peneliti agar lebih terampil dalam meneliti, memiliki sikap percaya diri, tingkah laku, kepribadiaan semakin matang serta bertambahnya pengetahuan itu sendiri.
6.  Tinjauan Pustaka
6.1.  Potensi Olahraga Prestasi
Pengembnagan olahraga sampai sekarang ini mengalami perubahan sesuai dengan perkembanagan dan penerapan teknologi dalam olahraga. IPTEK olahraga memang tidak bisa di pungkiri sebagai salah satu factor yang mempengaruhi defenisi atau pengertiaan olahraga sampai sekarang ini..
Dewasa ini semakin sukar dipisahkan muatan teknologi yang menggabungkan otot dan mesin temuan ilmiah melahirkan olahraga yang berorientasi teknologi (techno sport). Pada tingkat Internasional masih dihadapkan pada kesulitan menetapkan defenisi olahraga yang dapat memuaskan banyak orang, sehingga sampai sekarang ini ditemukan defenisi olahraga yang beragam, sesuai dengan sudut pandang disiplin ilmu keolahragaan yang digunakan memahami fenomena olahraga.
Walaupun pengertian olahraga masih beragam namun esensi pengertian olahraga kebanyakan berkaitan dengan tiga unsure pokok yaitu; bermaian, latihan fisik dan kompotensi. Defenisi olahraga yang di rumuskan dewan Eropa  (1980)  “olahraga sebagai aktivitas spontan, bebas dan dilaksanakan selama waktu luang” Pengertian ini merupakan interpretasi yang masih bersifat umum yang kemudian digunakan sebagai dasar bagi gerakan “Sport For All”.
Dari pengertian olahraga ini memberikan keluasan melaksanakan aktivitas olahraga sebagai suatu aktivitas olahraga yang tidak mengandung pengertian olahraga kompetitif.
Pengembangan olahraga prestasi sangat kompleks, sehingga memerlukan waktu yang panjang untuk menghasilkan suatu prestasi pada tingkat dareah , nasioanal dan Internasional. Waktu yang panjang juga tidak cukup, jika tidak didukung oleh suatu program latihan secara bertahap dan berkelanjutan serta membutuhkan dana yang cukup. Untuk itu dalam pengembangannya dimulai dari pemassalan melalui pendidikan jasmani dan olahraga di sekolah-sekolah dasar, kemudian dilanjutkan dengan pembinaan spesialisasi olahraga pada usia dini, pemantapan dan pembinaan lebih lanjut.
Menurut Komite Olahraga Nasional Indonesia Pusat (2004) bahwa pola pembinaan dan pengembangan olahraga di Indonesia menggunakan pola piramida terbalik yaitu: dimulai dari pemassalan melalui sekolah-sekolah dan masyarakat, kemudian talent scouting (Pemandu Bakat), Pembinaan spesialisasi cabang olahraga di klub-klub, tahap pemantapan prestasi, dan terakhir penghalusan prestasi (berprestasi Nasional dan Internasional).
                  Dalam pengembangan olahraga prestasi di Kabupaten Pinrang ini memerlukan partisipasi dan pengorbanan dari berbagai pihak, karena pemerintah secara keseluruhan belum mampu menyiapkan dana. Walaupun demikian pola pembinaan prestasi yang dianut di seluruh Kabupaten Pinrang haruslah sama sehingga terjadi sinergi sehingga hasilnya dapat maksimal. Propenas (2000) menjelaskan pentingnya keserasian kebijakan pengembangan olahraga antara pemerintah pusat dan daerah, demikian juga dengan pemasyarakatan olahraga pendidikan jasmani, perlunya dilakukan pemanduan bakat dan pembibitan usia dini serta peningkatan prestasi olahraga.  
Dalam pengembangan olahraga prestasi di Kabupaten Pinrang ada beberapa faktor yang saling mempengaruhi yaitu sumberdaya manusia (atlet, pelatih dan pengurus cabang olahraga), sarana prasarana, dan kebijakan pemerintah daerah dan dana.
Menurut litbang KONI Pusat (2004) bahwa ada beberapa komponen yang menentukan tercapainya prestasi tinggi dalam olahraga prestasi yaitu ; keadaan teknik peralatan/sarana - prasarana olahraga, keadaan pertandingan, keadaan psikologi atlet, keadaan kemampuan keterampilan atlet, keadaan kemampuan fisik atlet, keadaan konstitusi tubuh dan keadaan kemampuan taktik/strategi.
Jika disimak pendapat tersebut, maka dapat dijelaskan bahwa komponen teknis peralatan/sarana-prasarana olahraga yang dimaksudkan adalah suatu peralatan/sarana-prasarana olahraga yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam latihan dan pertandingan. Hal ini dimaksudkan bahwa jika seorang atlet yang tidak menggunakan peralatan/sarana-prasarana olahraga yang representatif atau up to date (sesuai perkembangan IPTEK olahraga yang mutakhir), maka sulit seorang atlet dapat berkompetisi dengan atlet lainnya yang telah lama menggunakan peralatan/sarana-prasarana olahraga yang up to date.
Kemudian yang dimaksudkan dengan keadaan pertandingan adalah suatu kondisi dimana seorang atlet dapat melakukan adaptasi terhadap tempat, situasi, periodisasi, jumlah pertandingan, pelatih yang menangani, jumlah penonton, sponsorship dan tingkat persaingan antar atlet. Keadaan psikologi adalah suatu tingkatan percaya diri, motivasi rasa cemas dan rasa aman terhadap masa depan yang dimiliki atlet untuk dapat berprestasi tinggi.
Keadaan kemampuan fisik, keterampilan, komposisi tubuh dan kemampuan taktik/strategi adalah suatu keadaan tingkat sumberdaya manusia yang dimilki atlet. Kemampuan keterampilan adalah suatu tingkatan keterampilan yang dimilki atlet sesuai cabang olahraganya, keadaan kondisi fisik adalah suatu tingkatan kondisi fisik yang dimilki atlet untuk dapat berprestasi atau mengikuti pertandingan tingkat daerah, nasional dan internasional.
Komposisi tubuh adalah suatu kondisi antrophometrik tubuh dan bakat yang dimilki atlet untuk dapat berprestasi tinggi pada cabang olahraganya dan keadaan taktik/strategi adalah suatu kodisi tingkatan pengetahuan taktik/strategi yang dapat diterapkan atlet dalam suatu pertandingan untuk dapat meraih prestasi tinggi.


6.2. Potensi faktor pembinaan Olahraga Prestasi di Tinjau Aspek Sumberdaya Manusia
Sumber daya manusia yang di miliki suatu daerah menempati kedudukan paling strategik dan penting diantara sumber daya lainnya. Sumber daya manusia yang mengalokasikan dan mengelolah segenap sumber daya lainnya, bagaimanapun berlimpahnya kondisi sumber daya lainnya tanpa didukung oleh sumber daya manusia yang berkualitas.Sumber daya manusia adalah model dasar pembangunan nasional pada umumnya dan peningkatan prestasi olahraga pada khususnya   Pengembangan olahraga prestasi kompleks, untuk itu di perlukan sumberdaya manusia yang berkualitas.komponen sumberdaya manusia yang dimaksudkan adalah atlet dan pelatih.
Menurut Harzuki (2003) bahwa setiap organisasi olahraga sangat tergantung pada orang-orang yang mengambil perang dari organisasi misalnya; administrator, pengumpul atau penyandang dana, perencana, wasit ,pelatih, atlet dan ahli sport medicine. Komponen-komponen sumber daya manusia ini sangat menentukan tingkat keberhasilan pengembangan olahraga prestasi di suatu kabupaten.
Di Kabupaten Pinrang sumber daya manusia seperti ini mungkin sudah ada, merupakan potensi besar bagi daerah Kabupaten Pinrang di masa datang, namun kualitas sumber daya manusia tersebut belum diketahui. Bagaimanakah kondisi kualitas atlet,pelatih dan pengurus olahraga? untuk jelasnya akan diuraikan komponen-komponen SDM sebagai berikut:
A.  Potensi Atlet
Sumber daya atlet memiliki peran yang sangat strategis dalam pola pembinaan olahraga,karena atlet adalah merupakan objek yang menjadi factor yang berpengaruh terhadap berhasil tidaknya suatu cabang olahraga dapat berprestasi merupakan sesuatu yang mutlak harus dimiliki oleh suatu cabang olahraga, sehingga dapat mencapai prestasi yang optimal. Atlet adalah seseorang yang telah melakukan pelatihan dari salah satu cabang olahraga secara kontinyu dalam waktu tertentu serta telah menunjukkan peningkatan prestasi secara terhadap.Atlet dunia telah mulai berlatih sejak usia dini yaitu umur 8 sampai umur 10 tahun dan mencapai prestasi puncak pada umur 18 sampai umur 20 tahun. Mekanisme pembinaan olahraga prestasi semestinya dimulai dari tahap pemanduan bakat (talent scouting). Khusus dalam pemilihan calon atlet di daerah tidak terlepas dari kegiatan alami atau apa kegiatan sehari-hari yang dilakukan di daerah tersebut, kondisi alam, disamping kemauan atau keinginan calon atlet tersebut.
B. Potensi Pelatih Cabang Olahraga
Pelatih adalah suatu sosok yang kadang dipuja dan kadang dicaci.hal ini sngat tergantung pada keberhasilannya meningkatkan prestasi atletnya.pelatih adalah orang yang secara sadar ,berkemauan keras ,terlibat dengan proses pelatihan untuk menekuni cabang olahraga yang disenaginya.menjadi pelatih adalah pekerjaan yang unik, di dalamnya terbentang luas aspek garapan yang sarat dengan tantangan, persaingan, aspek peningkatan diri, peningkatan kemampuan, menjaga dan memelihara kewibawaan, terampil berkomunikasi, cermat mengambil keputusan dan masih banyak lagi aspek pendukung yang kesemuanya bermuara pada upaya untuk sukses dalam bertugas sebagai pelatih.
Pelatih mempunyai tugas yang berat dalam melaksanakan suatu kepelatihan cabang olahraga, namun tugas tersebut bila berhasil mencapai prestasi yang di inginkan akan  menjadi mulia dan terhomat
             di masyarakat.
Tugas utama seorang pelatih adalah membantu atlet untuk meningkatkan prestasinya setinggi mungkin. Atlet menjadi juara disebabkan karena ada hasil konvergensi  antara atlet yang berbakat dan proses pembinaan  yang benar dengan perbandingan sumbangan atlet 60% dan porsi pembinaan 40%, atlet juara lahir dan dibuat(Harsono,1988:31)
Selanjutnya Harsono (1988:32) mengemukakan ada tiga hal yang menunjang suksesnya seorang pelatih:
1.      Latar belakang pendidikan dalam ilmu –ilmu yang erat hubunganya dengan olahraga.
2.      Pengalaman dalam olahraga , baik sebagai atlet dunia maupun sebagi pelatih.
3.      Motivasi untuk senantiasa memperkaya diri dengan ilmu pengetahuan, yang mutakhir mengenai olahraga .
            Bompa (1994) mengemukakan bahwa ada berapa aspek yang Perlu diperhatikan seorang pelatih dalam melaksanakan tugasnya sebagi seorang pelatih yaitu:
1)      Aspek teknik adalah suatu latihan teknik yang bertujuan untuk mempermahir keterampilan teknik-teknik gerakan spesialisasi masing-masing cabang olahraga, agar dengan demikian setiap keterampilan gerak dapat dengan demikian setiap keterampilan gerak dapat dilakukan sebaik mungkin.
2)      Aspek taktik adalah suatu latihan taktik yang dilakukan dengan tujuan untuk menumbuhkan perkembangan daya tafsir dan kemampuan berpikir taktis dari para atlet.
3)      Aspek fisik adalah suatu latihan fisik yang dilakukan dengan tujuan untuk mempersiapkan fisik atlet menhadapi stress-stres fisik dalam latihan den perbandingan.
4)      Aspek mental adalah suatu latihan mental yang diberikan kepada atlet dengan tujuan untuk meningkatkan perkembangan mental atlet.Latihan ini tidak kurang pentingnya dari perkembangan ketiga faktor diatas. Latihan mental lebih menekankan pada perkembangan kedewasaan atlet serta perkembangan emotional impulsive. misalnya motivasi berlatih, semangat bertanding, sikap pantang menyerah, percaya diri, sportivitas, keseimbangan, kemampuan meredam anxiety dan sebagainya.
Bahwa kompetensi diartikan sebagai pengetahuan, keterampilan dan kamampuan yang di kuasai oleh seseorang yang telah menjadi bagian dari dirinya, sehingga ia dapat melakukan prilaku-prilaku kognitif, efektif, dan psikomotorik dengan sebaik-baiknya.
Kecakapan melatih paling memiliki tiga kompenen yang saling berhubungan yaitu pengetahuan, kompetensi atau kerampilan, sikap dan filosofi, setta personality (kepribadian)

C. Potensi Pengurus Cabang Olahraga

    Dalam pelaksanaan manejemen organisasi olahraga diperlukan tingkat sumber daya manusia yang baik, karena organisasi olahraga merupakan orgnisasi semi formal. Kinerja organisasi di ukur dari prestasi yang telah di capai. Organiasasi membutuhkan manejemen yang efektif untuk mencapai tujuan secara efektif dan efesien, dengan mencapai prestasi yang di ukur dengan criteria yang relevan.
    Kegiatan-kegiatan organisasi olahraga diarahkan untuk mengurus berbagai kebutuhan dalam pembinaan peningkatan prestasi atlet.
    Manajemen olahraga dibagi dua bagian yaitu manajemen olahraga pemerintah (berada dalam mata anggaran DEPDIKNAS, DEPDAGRI) dan  Manajemen olahraga swasta (KONI. Instansi terkait dan dukungan masyarakat )
              Animo masyarakat terhadap pembinaan olahraga prestasi, kemauan dan kerelaan masyarakat dalam membantu pengembangan olahraga sangat dibutuhkan. Organisasi adalah kinerja sama antara dua orang atau lebih untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Sedangkan kinerja organisasi adalah aktivitas dan tanggung jawab pengurus untuk memajukan lembaga yang diurusnya.
6.3.  Potensi faktor pembinaan Olahraga Ditinjau dari Aspek Sarana-Prasarana
            Pengembangan olahraga prestasi juga didukung oleh adanya sarana-prasarana yang memadai atau sesuai dengan standar yang digunakan dalam pertandingan resmi cabang olahraga tersebut.
Menurut Direktur Pendidikan Dasar, (1999:38) bahwa sarana dan prasarana merupakan faktor pendukung keberhasilan pembinaan olahraga, yang harus tersedia bagi setiap upaya peningkatan prestasi sebagai tujuan utama pembinaan olahrga.
Menurut Harzuki, (2003) bahwa sumber daya sarana-prasarana dalam olahraga dibagi menjadi dua yaitu: sumberdaya materi dan sumberdaya fasilitas. Sumberdaya materi terdiri atas pralatan administrasi kantor, alat dan sumber daya fasilitas terdiri dari sarana olahraga (dan gedung/tempat latihan atlet), dan peralatan kesehatan.
Menurut Purnomohadi, (2003) mengatakan bahwa kebutuhan sarana dan prasarana perlu memperhatikan tiga faktor:
1.      Kualitas
2.      Kuantitas
3.      Dana  
          Untuk sumberdaya fasilitas terdiri atas: (1) atlet dan (2) pelatih. Untuk atlet terdiri atas: pemondokan dan maknan yang baik dan dekat dengan lokasi latihan, akses pada kesempatan pendidikan yang memadai, akses dengan transportasi mudah, akses pada kesempatan pendidikan yang memadai, akses dengan tempat kerja yang relatif dekat, dukung masyarakat, termasuk dukungan dari media.
Untuk pelatih terdiri atas, akses terhadap sumberdaya personil yang cukup seperti asisten peltih, manajer dan ahli sport medicine, akses pada fasilitas dan pelayanan untuk semuanya seperti ruang belajar, ruang latihan beban dan peralatannya.

6.4. Potensi faktor pembinaan Olahraga Prestasi di tinjau dari Aspek Kebijakan   Pemerintah
Untuk mengembankan olahraga prestasi di Kabupaten Pinrang memang tidaklah  Mudah, karena persoalannya sangat kompleks dan menuntut komitmen tinggi dari semua unsur yang terlibat didalamnya dan hal ini sangat berbeda dengan daerah lain.
Noerbai (2003) mengemukakan bahwa di negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Jerman, Rusia dan Eropa lainnya, olahraga sudah merupakan suatu kebutuhan bagi masyarakat, sehingga masyarakat sendiri yang mendirikan klub-klub dan masuk menjadi anggota pada perkumpulan-perkumpulan untuk melakukan aktiptas fisik, jadi olahraganya tumbuh dari bawah.
         Selanjutnya dikemukakan juga bahwa kalau di Indonesia pengembangan olahraga prestasi haruslah dimulai dari atas atau dari pimpinan Negera (kebijakan pemerintah pusat dan daerah) dan untuk mengembangkan masih harus melakukan negosiasi yang baik dengan pemerintah, sehingga anggaran yang dibutuhkan bisa disiapkan oleh pemerintah (Noerbai, 2003).
Menurut Suhantoro (2003) bahwa kini tibalah saatnya Pemerintah Kabupaten mengambil langkah pembaharuan dan modernisasi pembinaan olahraga Nasional. Semacam revolosi yang harus dilakukan; tidak lagi defensif menereima laporan begitu saja dari induk organisasi cabang olahraga, namun diperlukan tindakan lebih ofensif, agar Pemerintah Kabupaten  aktif sejak permassalan, pembibitan, pembinaan intesif, seleksi bibit atlet elit didalam mempersiapkan program jangka pendek dan jangka menengah, untuk memenuhi komitmen daerah, Nasional, Internasional.
Dari uraian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa pengembangan olahraga prestasi di Kabupaten  masih tergantung pada pola kebijakan pemerintah ditingkat provinsi  dan dukungan dari masyarakat, kebijakan pemerintah dan dukungan masyarakat berupa penyediaan dana yang cukup pada Anggaran Pendapatan Belanja Daerah, sehingga proses pembinaan atlet dapat berjalan secara sistematik, kontinyu dan berkesinambungan.


6.5. Potensi faktor pembinaan  olahraga prestasi ditinjau dari Kinerja organisasi  
                     Dalam olahraga sangat dibutuhkan suatu manajemen olahraga dimana manajemen olahraga terbagi dalam 2 bagian manajemen olahraga pemerintah dan manajemen olahraga swasta.
                    Organisasi merupakan suatu wadah atau alat untuk mencapai tujuan organisasi Anwar Pasau (2006). Dalam suatu organisasi harus dapat menampung berbagai program kegiatan yang telah di rancang untuk mencapai tujuaan organisasi. Harsuki (2002) Menyatakan nilai suatu organisasi tergantung pelaku organisasi itu sendiri. Dalam upaya meningkatkan prestasi atlet maka kinerja organiasi keolahragaan harus ditingkatkan kualitasnya baik ditingkat pusat maupun daerah. Peningkatan prestasi olahraga dapat di tingkatkan semaksimal mungkin dengan memperhatikan kinerja organisasi pada masing-masing cabang olahraga. Organiasi dan manajemen olahraga harus kondusif yang dilakukan dengan efisien dan efektif.      







6.6.  Kerangka Pikir Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan kajian teori yang telah dikemukanan maka disusun kerangka pikir penelitian sebagai berikut :


Pada dasarnya rancangan suatu program dalam pencapaian hasil yang maksimal di perlukan langkah-langkah pengembangan strategi pembinaan olahraga potensial yang komplit dan didukung oleh Sumberdaya manusia, sarana prasarana, kinerja organisasi dan kebijakan pemerintah dalam hal dana. Ketika ini dilaksanakan secara menyeluruh dan berkesinambungan maka akan mendapatkan hasil yang maksimal.

7. Metode Penelitian
7.1.  Jenis Penelitian dan Lokasi
Jenis Penelitian ini adalah deskriptif
Lokasi Penelitian di Kabupaten Pinrang
7.2.Variabel Penelitian
Dalam penelitian ini variabel yang di teliti adalah :
  1. Olahraga prestasi 
  2. Faktor pendukung olahraga prestasi adalah
- Kondisi sumber daya manusia (pelatih, atlet dan pengurus cabang olahraga) di kabupaten
     -  Kondisi sarana-prasarana olahraga
     - Kebijakan pemerintah daerah 
     - Kinerja organisasi
7.3.  Definisi operasional variabel pada penelitian ini adalah :
  1. Olahraga prestasi adalah suatu cabang olahraga yang dibina secara continyu dan sistimatis  
  1. Faktor pendukung olahraga prestasi adalah
          - Sumber daya manusia olahraga adalah kondisi kualitas atlet dan pelatih .
    - Sarana dan prasarana olahraga ialah fasilitas atau alat yang di perlukan untuk penilaian mengenai ketersediaan, kelayakan, kelengkapan, keterjangkauan, keefektifitasan stadion olahraga, gedungh olahraga, lapangan olahraga, kolam renang dan lain-lain.
     - Kebijakan pemerintah kabupaten adalah Suatu keputusan yang di  keluarkan oleh pemerintah dalam mendukung upaya peningkatan prestasi olahraga di daerah dengan  adanya cabang olahraga prioritas dan tersedianya dana dalam Anggaran Pendapatan  Belanja Daerah (APBD) Kabupaten untuk membiayai pengembangan cabang olahraga yang di pertandingkan pada pekan olahraga daerah ke XIV di Kabupaten Pangkep.
      - Kinerja organisasi adalah suatu bentuk kerjasama dalam sistem mengenai pekerjaan yang dirumuskan dengan cara efisien dan efektif dalam membangun organisasi.  Organisasi adalah institusi yang melakukan perencanaan, rekruitmen dan pengembangan sumber daya manusia

7.4. Objek/Sasaran dan Informan Penelitian
1.      Objek/Sasaran
Objek penelitian ini adalah potensi pembinaan olahraga prestasi  yang ada di daerah kabupaten Pinrang . Dalam rangka pengembangan pembinaan olahraga prestasi di kabupaten pinrang, meliputi beberapa faktor pendukung sarana dan prasarana, sumber daya manusia terdiri dari atlet, pelatih, guru, olahraga, wasit dan pengurus organisasi keolahragaan serta kinerja organisasi dan kebijakan pemerintah dalam hal pendanaan.
2.      Informan
Informan penelitian adalah pejabat pada tingkat daerah yang terlibat langsung dalam pembinaan olahraga. Koentjaraningrat (1997) menyatakan bahwa istilah informan digunakan dalam penelitian ini karena orang yang memberi keterangan mempunyai pengetahuan luas mengenai situasi di lapangan. Maka yang menjadi sasaran adalah pejabat dinas pendidikan, pengurus KONIDA, guru olahraga, atlet wasit, pelatih. Tokoh masyarakat, tokoh olahraga serta orang-orang yang berkompeten atau terlibat langsung dalam pembinaan olahraga, dalam hal ini mereka dapat memberikan informasi atau data mengenai potensi-potensi yang dimiliki daerah.
7.5. Teknik dan Prosedur Pengumpulan Data
Untuk memperoleh data sehubungan dengan variabel dalam penelitian ini. Maka digunakan teknik-teknik pengumpulan data sebagai berikut:
1.      Angket
a.      Angket sarana dan prasarana
Angket sarana dan prasarana digunakan untuk mengetahui jumlah sarana olahraga, sarana dan prasarana daerah, nasional dan internasional, sarana dan prasarana yang tidak layak digunakan karena alasan rusak, peralatan-peralatan berat olahraga, gedung olahraga (hall) kolam renang, kondisi alam.
b.      Angket atlet
Angket atlet digunakan untuk memperoleh data tentang penjaringan atlet, jumlah atlet umum dan pelajar daerah, atlet nasional, atlet internasional masing-masing cabang olahraga, dan prestasi yang sudah dicapai pada masing-masing cabang olahraga selama lima tahun terakhir.
c.    Angket wasit
Angket wasit digunakan untuk memperoleh data tentang jumlah wasit pada masing-masing cabang olehraga, kursus yang pernah diikuti, kualifikasi wasit serta prestasi pada masing-masing cabang olahraga yang bersangkutan serta keterlibatan dalam pembinaan olahraga serta jumlah wasit yang aktif tetapi belum mempunyai sertifikat.
d.      Angket Pelatih
Angket pelatih digunakan untuk mengetahui jumlah pelatih daerah nasional dan internasional, kualifikasi, kursus kepelatihan, prestasi pelatih yang pernah dicapai pada masing-masing cabang olaraga yang bersangkutan dan pelatih belum mempunyai sertifikat.
e.    Angket guru olahraga
Angket guru olahraga digunakan untuk memperoleh data tentang jumlah sekolah, jumlah guru olahraga, guru mengajar pendidikan jasmani bukan jurusan olahraga, pendidikan terakhir guru penjaskes dan keterlibatan dalam pembinaan olahraga, jumlah sekolah yang aktif kegiatan ektrkurikuler olahraga.
f.    Angket kinerja organisasi
Angket kinerja organisasi digunakan mengetahui cabang olahraga yang dikembangkan dan dibina, mempunyai organisasi atau tidak. Jumlah klub yang aktif pada masing-masing induk organisasi yang ada di setiap kecamatan. Cabang olahraga/klub yang dibina dalam KONIDA, swasta dan masyarakat. Olahraga yang berkembang namun pengurusnya belum dilantik, olahraga yang berkembang namun kurang peminatnya, olahraga yang banyak diminati para pelajar dan msayarakat umum. Pada angket ini juga untuk memperoleh data tentang atlet yang sering dikirim untuk mengikuti pertandingan, induk organisasi yang sering mengadakan kejuaraan dan kejuaran antar apa yang sering diadakan serta data tentang peringkat percabang cabang olahraga.
g.      Angket dana
Angket dana digunakan untuk memperoleh data tentang sumber-sumber pendanaan terhadap pembinaan olahraga, berapa kali diberikan bantuan, dalam bentuk apapun bantuan itu diberikan, perhatian  pemerintah tentang atlet yang berprestasi tingkat daerah, nasional dan tingkat internasional, serta jumlah cabang olahraga yang didanai langsung dari pemerintah, perusahaan, KONI, BUMN, dan swadaya masyarakat.
        H. Angket pemerintah

                   Angket yang digunakan untuk memperoleh data tentang sampai sejauh mana kebijakan pemerintah dalam pembinaan olahraga prestasi di kabupaten Pinrang

2.  Wawancara
Teknik wawancara digunakan untuk memperoleh data atau keterangan secara lisan dari seseorang sebagai pelengkap tentang kinerja organisasi, sumber daya manusia dan sistem pembinaan olahraga prestasi yang dikembangkan pada daerah tersebut. Olahraga yang ingin dikembangkan pada daerah tersebut. Olahraga tradisional yang banyak diminati masyarakat. Pada penelitian ini wawancara dilakukan terhadap tokoh masyarakat, unsur pemerintah dan pengurus KONI daerah.
3.  Dokumentasi
               Teknik dokumentasi digunakan untuk mengumpulkan atau memuat data tentang sarana dan prasarana, hasil perolehan medali masing-masing daerah pada cabang olahraga yang pernah dicapai atlet dalam PORDA. Teknik dokumentasi ini juga melihat prestasi yang pernah dicapai oleh daerah maupun nasional. Data tersebut akan memperkuat hasil penelitian sehubungan dengan permasalahan yang telah dikemukakan dalam penelitian ini.
4.  Observasi
                  Teknik pengumpulan data dengan observasi adalah mengamati peristiwa atau situasi yang terjadi oleh calon peneliti. Hal ini ditujukan untuk mengamati secara langsung sarana dan prasarana, kondisi geografis, kebiasaan atau kegiatan alami yang dilakukan umumnya penduduk setempat yang memungkinkan ditransfer ke dalam suatu cabang olahraga.

7.6.  Teknik Analisis Data
Dalam penelitian ini, menggunakan rancangan analisis SWOT dengan menggunakan matriks TOWS.  SWOT adalah singkatan dari bahasa Inggris STRENGTHS (Kekuatan), WEAKNESSES (Kelemahan), OPPORTUNITIES (Peluang) dan THREATS (Ancaman). Analisa SWOT berguna untuk menganalisa faktor-faktor di dalam organisasi yang memberikan andil terhadap kualitas pelayanan atau salah satu komponennya sambil mempertimbangkan faktor-faktor eksternal.
Analsis SWOT dapat dibagikan dalam lima langkah:
1.Menyiapkan sesi SWOT.
2. Mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan.
3. Mengidentifikasi kesempatan dan ancaman.
4. Melakukan ranking terhadap kekuatan dan kelemahan.
5. Menganalisis kekuatan dan kelemahan.
   .
8. Jadwal Kegiatan Penelitian
      No
Kegiatan Penelitian

Ket


1
2
3
4
5
6

1







2
3
4
5
6
7
Persiapan]
-    Penyusunan Proposal
-    Pelaksanaan seminar
-    Perbaikan/revisi proposal
-    Pengurusan izin
-    Penyusunan instrumen
-    Pengujicobaan instrumen

Pengumpulan data
Pengolahan dan analisis data
Penyusunan laporan penelitian
Pelaksanaan seminar hasil
Perbaikan laporan penelitian
Penyajian laporan (ujian tesis)


Ö

Ö





Ö
Ö
Ö
Ö
Ö









Ö
Ö
Ö













Ö
Ö














Ö







9. Rencana Biaya Penelitian            
·         Biaya persiapan                                               Rp.      1.000.000
·         Biaya pengumpulan data                                Rp.      1.000.000
·         Biaya pengolahan data dan analisis data        Rp.      1.000.000
·         Biaya Pelaksanaan seminar hasil                     Rp.         750.000
·         Biaya penyusunan laporan                              Rp.         700.000
·         Biaya seminar hasil                                         Rp.         500.000
·         Biaya perbaikan dan penggadaan                   Rp          500.000
Jumlah           Rp.      5.450.000




































10. Daftar Pustaka

Undang-Undang Republik Indonesia No. 3 Tahun 2005. Sistem Keolahragaan Nasional. Jakarta

Ditjen Olahraga Depdiknas, 2003 Kebijakan Pemerintah Di Bidang Olahraga. Makassar. Makalah seminar KONI Daerah Sulawesi Selatan.

Porda XIII dan Porcada I 2006 Sulawesi Selatan di Kabupaten Bone

Harzuki, 2003. Manajemen Olahraga. Jakarta

Litbang KONI Pusat, 2004. Struktur Berprestasi Tinggi. Jakarta: Penerbit Pusat Penataran Litbang KONI Pusat.

Noerbai, 2003. Menyelamatkan Aktivitas Olahraga dari Korban Apapun. Jakarta: Penerbit PT. Raja Grafindo Persada.

Suhantoro, 2003. Membangun kembali Olahraga Nasional dengan Pendekatan IPTEK Malang. Jatim: Makalah seminar Universitas Negeri Malang.

Undang-Undang No. 25 Tahun 2000. Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) Jakarta: Sekretariat Negara Republik Indonesia.

Anwar Pasau. 2006. Manajemen Olahraga. Makassar: Materi Perkuliahan PPS Pendidikan Jasmani dan Olahraga.

BPS, 2004. Kabupaten Pinrang dalam Angka. Pinrang: Penerbit BPS Kabupaten Pinrang.

Sudjana, Nana, 1987. Tuntutan Penyusunan Karya Ilmiah. Bandung: Sinar Baru Algesindo.

Arikunto, 1992. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Yogyakarta: Bumi Aksa.

J. Salusu, 1996. Pengambilan Keputusan Stratejik untuk Organisasi Publik dan Organisasi Nonprofit. Jakarta: Penerbit PT. Grasindo.

Purnomohadi, 2003. Prasarana Olahraga Untuk Menyongsong Hari Depan Olahraga di Indonesia. Dalam Haszuki (ED) Perkembangan Olahraga Terkini Kajian Para Pakar. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Direktur Pendidikan Dasar, 1999. Sarana Prasanan Olahraga yang Berkualitas. Makassar: Makalah Seminar KONI Sulawesi Selatan.  

Dewan Eropa, 1980. Sport Facilities, Problem Of Planning Maurizio Clerici inter. Olympic Committee Olympic Solidarity.







Lampiran 1.
KISI – KISI PERTANYAAN

NO
VARIABEL/SUB VARIABEL
INDIKATOR
NOMOR BUTIR SOAL
1
Sarana dan prasarana
  • Pengadaan dan jumlah
  • Kualitas

2
Sumber daya manusia
  • Atlet




  • Penjaringan
  • Jumlah atlet umum dan pelajar
  • Atlet di kecamatan
  • Prestasi atlet umum dan pelajar

pelatih
  • Jumlah pelatih
  • Kualifikasi pelatih
  • Pelatih bersertifikat dan non sertifikat
  • Prestasi pelatih
  • Prestasi mencetak atlet

Guru olahraga
  • Jumlah sekolah
  • Pendidikan terakhir
  • Keterlibatan dalam pembinaan olahraga
  • Jumlah guru olahraga
  • Kegiatan ekstra olahraga
  • Guru mengajar penjas bukan jurusannya


Wasit/juri
  • Jumlah wasit
  • Kualifikasi dan level
  • Keterlibatan dalam olahraga
  • Sertifikasi wasit

Kenerja organisasi
  • Cabor yang dibina
  • Jumlah klub didanai KONIDA, swasta dan masyarakat
  • Cabor yang belum dilantik pengurusnya
  • Cabang olahraga kurang diminati masyarakat
  • Induk organisasi yang mengadakan kejuaraan
  • Olahraga yang berkembang banyak peminatnya
  • Induk organisasi sering mengirim atlet ke kejuaraan
  • Kejuaraan yang sering diadakan


dana
  • Sumber-sumber dana
  • Kebijakan pemerintah
  • Peran serta swasta dan masyarakat
  • Perhatian pemerintah terhadap atlet yang berprestasi
  • Cabor yang didanai oleh pemerintah dan swadaya masyarakat



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

pesan formulir komentar